Indonesia saat ini tengah meningkatkan produksi untuk mencapai kapasitas baterai 140 GWh pada tahun 2030 dari mana 50 GWh akan dialokasikan untuk ekspor. Sisanya akan digunakan untuk industri kendaraan listrik dalam negeri Indonesia, terutama untuk sepeda motor daripada mobil. Indonesia menargetkan peningkatan investasi di sektor baterai EV menjadi USD 33 miliar pada tahun 2033. Indonesia memberikan banyak peluang bagi produsen EV asing, termasuk mitra potensial dari Industri EV China. Pemerintah Indonesia saat ini sudah menetapkan Roadmap Pengembangan EV melalui Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 27 Tahun 2020 tentang Spesifikasi Teknis, Roadmap EV dan Perhitungan Kandungan Lokal. Pemerintah menargetkan untuk mengembangkan Industri komponen utama EV (Baterai, Motor Listrik dan Inverter),

 

Saat ini, Industri otomotif di Indonesia telah bergerak agresif dengan mulai menerapkan energi listrik sebagai bahan bakar kendaraan dalam rangka peralihan penggunaan teknologi ramah lingkungan serta upaya pengurangan emisi karbon yang disebabkan oleh penggunaan energi berbahan bakar fosil. Hal ini didukung dengan potensi Indonesia untuk menjadi pemain utama produksi baterai kendaraan listrik karena memiliki cadangan nikel dan sebagai produsen nikel terbesar di dunia. Dengan begitu Indonesia merupakan negara yang strategis dan potensial untuk pengembangan industri EV.

 

Source: liputan6.com


Related Post

Indonesia Menjadi Basis Produksi Baterai dan Kendaraan Listrik Dunia

Indonesia Menjadi Basis Produksi Baterai dan Kendaraan Listrik Dunia

Teknologi Jadi Kunci Optimalkan Industri Manufaktur di Tengah Pandemi

Teknologi Jadi Kunci Optimalkan Industri Manufaktur di Tengah Pandemi

Perkembangan Data Center di Indonesia

Perkembangan Data Center di Indonesia